Aside
0

“Mah, hari ini teteh mau sepedahan aja ke kampusnya.” ujar saya kepada mamah yang sedang memasak di dapur.

“Apa mah? Teteh mau naik sepeda?” adik saya yang sedang kelas 6 SD ikut nimbrung.

“Teteh mah dulu ke SMA 3 juga naik sepeda, de.” timpal ibu saya.

“Jangan ah, ntar sepedanya rusak.” kata ayah saya.

“Iya jangan, nanti sepedanya rusak. Kunci gemboknya ilang.” adik saya juga menolak karena rasa kepemilikan terhadap sepedanya sangat tinggi.

Nah loh, itu sepeda di beli buat apa dong, pah?

“Nanti kempes bannya di jalan teh. Udah pake mobil aja.” kata ayah saya.

***

Pokonya pagi itu rame banget. Sampe-sampe tumben banget adik saya mengantar sampai ke gerbang rumah. Dan semua nasihatnya tentang sepeda yang tak putus-putus. Tentang gigi yang jangan diubah-ubanh, tentang rantai sepeda, tentang gembok sepeda, dan sebagainya. Semua saya iyakan supaya adik saya tidak khawatir. Dan jangan sampe baru di belokan depan, adik saya menyusul karena membatalkan izinnya.

Seru! Mengasah kemampuan saya dalam menebak pikiran mamang angkot. Bayangin aja, lampu sen ke kanan, tapi mobil ngarah ke kiri. Buka pintu sembarangan. Berhenti sembarangan. Yah saya klaksonin sih pake bel sepeda. Bunyinya, “kring kring kring.”

Dari rumah saya di Cibiru, saya sampai ke Jatinangor 40 menit kemudian. Kalau pakai mobil, 30 menit. Ga beda jauh kan? Jalanan yang berbukit juga jadi tantangan tersendiri. Kalau lagi nanjak ya cape. Kalau lagi mudun, ya seneng ga usah ngapa-ngapain. Seperti kehidupan ini lah, susah dan senang dipergilirkan. Pulangnya, 30 menit. Kalau pakai mobil, sekitar 30 menit juga sih.🙂 Tapi waktu pertama kali pake sepeda ke nangor, saya bisa sampai ke rumah dalam waktu 20 menit. Lumayan banget olahraga yang menyenangkan :”)

Kadang sedikit-sedikit ngedumel kalau lagi di belakang bis atau truk. Asepnya yang hitam bikin emosi. Ke mototr2 aneh yang suka melawan arus. Angkot yang berhenti sembarangan, dimana lampu sennya tidak menggambarkan isi hati mamang angkot yang sebenarnya. Alhamdulillah. Selasa pekan ini seru!🙂

***

Beberapa temen nanya ke saya, karena kaget tahu saya bersepada dari rumah ke kampus. Saya hadirkan FAQ-nya ya.

Q: Sejak kapan?

A: Ga ada waktu2 tertentu. Yang penting kalau ga pulang malem dan lagi ga bawa banyak barang.

Q: Baju apa ini? Mau senam pus? Rok apa celana sih?

A: Iya mau senam. Haha. Ini seragam olahraga adik aku waktu smp (sekarang adik akunya udah kelas 3 sma). Jadi sekolah adik aku itu boarding school dan ini celana olah raga tapi ada rok-nya.

Q: Pus, naik motor pake topi? *ketemu di parkiran motor, keliatannya abis markirin motor*

A: Nggak, ga naik motor.

***

Lalu keesokan harinya sakit bahu. Haha. Dan sorenya jadi immortal ngejar2 orang keliling fk.

***

Lalu tadi pagi, rasanya ga mau bangun tidur dulu.

Dan nuni sebagai sesama immortal baru muncul jam 6.39 dari semula kita jamjian jam 6.15 di depan indomaret. Katanya sakit badan juga.

Lalu hp aku skr entah dimana.

Lalu skr lagi nunggu pak agus di komite etik.

Lalu curcol ga penting.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s