HP Saya Hilang…


Kemarin saya ke Eijkman untuk membereskan Form Etik. Ditemani Herning, dari Nangor saya berangkat sekitar pukul 12.38 dan sampai sekitar 1 jam kemudian. Di persimpangan Indomart-Eijkman, saya berpisah dengan Herning karena dia mau beli donat dy & dy. Saya bergegas ke dalam gedung. Tujuannya tidak lain dan tidak bukan untuk ke toilet. Tau sendiri kan saya ga bisa mikir kalo kebelet (dalam level tertentu).

Selesai dengan urusan yang penting-mendesak, saya bergegas ke perpustakaan di lantai 6 untuk merevisi Form Etik sebelum diberikan ke Pak Agus di lantai 3. Saya mengisi daftar kunjungan dan menyimpan tas di loker. Baru saja mau ke meja di perpus, saya sadar HP saya hilang. Jam tangan saya sedang rusak, jadi tanpa HP, saya otomatis disorientasi waktu. Mungkin lupa udah masuk tas. Saya kembali lagi ke loker untuk memeriksa isi tas. Nihil. Ke meja daftar kunjungan, sama-sama ga ada. Tapi Form Etik udah manggil-manggil saya dengan wajah memelas. “Ya udah deh, mungkin tadi ketinggalan di wastafel lantai 1. Nanti balik lagi deh. Kalau jam, kan ada di laptop.” *Form Etik mengalihkan duniaku*

Tanpa terasa, waktu sudah menunjukkan pukul 3 kurang. Kata Herning, dia pernah ke Komite Etik jam 3-an dan Pak Agusnya terlihat udah beres-beres. Ga mau datang dengan tangan hampa, saya bergegas ke lantai 3. Alhamdulillah, Pak Agusnya masih ada. Malah saya jadi ngobrol panjang sama beliau. Sambil membantu saya memperbaiki Form Etik, beliau banyak bercerita mengenai Komite Etik dan suka-dukanya. Mungkin saya ceritakan di tempat terpisah saja.

Karena waktu sudah menunjukkan pukul 4 lebih *atau kurang ya?* saya pamit ke Pak Agus. Lagian pasti beliau juga mau pulang kan. Sejam ke belakang beliau sudah bersabar meladeni saya. Ga enak juga. Hehe. Tapi dalam hati, saya sangat berterima kasih. Ga dalam hati doang sih. Saya bilang juga ke beliau. Sambil mendoakan semoga proses pendaftaran FERCAP-nya sukses, saya pun pamit untuk terakhir kalinya.

Dari lantai 3, saya bergegas ke lantai 1. Tujuannya toilet. Langsung liat di wastafel.

Hiks… Ga ada…

Baiklah, sekarang saya shalat dulu. Nanti sekalian pulang, saya akan bertanya ke security.

Selesai ashar, saya melakukan apa yang saya rencanakan tadi. Biasanya, dari mushola saya akan berjalan lurus sampai keluar dari lobby. Tapi sekarang, saya belok dulu ke bapak-bapak security. Sayangnya, setelah saya bertanya, bapak security bilang ga ada yang menemukan barang hilang dan menitipkannya ke mereka. Salah seorang bapak security menanyakan nomer HP saya supaya bisa dihubungi. Nomernya sibuk. Udah ad malam kalau gini ceritanya. Tanpa saya ketahui, tiba-tiba bertambah 2 orang bapak security yang menghampiri saya. Dan kedua bapak ini dengan sigap mengeluarkan HPnya untuk menghubungi HP saya juga. Hasilnya, sibuk lagi. Hiks. *tapi kalau boleh jujur, saya sedikit merasa senang, maksudnya, jadi bisa beli hp baru. haha dasar pikiran dangkal. tapi kalau inget data2 di hp, sedih lagi*

Di tengah proses miskol memiskol itu, salah seorang bapak security berhasil terhubung dengan HP saya! Ada yang mengangkat! Saya tegang. Beliau menyerahkan HPnya supaya saya bisa berbicara langsung.

“Halo, ini… (saya cek layar HP bapak security, siapa tau salah nomer, soalnya aneh nelpon ke nomer sendiri, tapi nanya ‘ini siapa’. ngeceknya lama lagi, kan tegang hahaha) Halo… Ini dengan siapa?”

Otak saya sibuk memikirkan apa lagi yang akan saya tanyakan. “Itu HP saya?” Aneh banget kan?

Jawaban di seberang sana memadamkan semua hiruk pikuk dalam kepala saya. Katanya, beliau Ibu Ros. Beliau bertanya apakah saya pemilik HP yang hilang itu? Segera saja saya jawab, iya.

Ternyata, beliau adalah CS di lantai 1. Seperti yang saya duga, HP itu tergeletak di depan wastafel toilet lantai 1. Setelah menanyakan keberadaan beliau, saya pun menutup sambungan. Sebenernya, saya pikir, saya nelponnya pasti lama banget. Soalnya, selain isi pikiran saya yang ribut banget, saya juga direcokin sama 4 orang bapak security baik hati di sekitar saya dengan segala pertanyaan dan saran-sarannya, dan sejujurnya suara di HP kurang jelas, ditambah saya tegang jadi susah mikr mau ngomong apa hahaha. Efeknya, komunikasi ga efektif. Saya ga tega aja sih mikirin pulsa si bapak kesedot banyak.

Yah, akhirnya saya janjian dengan Bu Ros di depan mushola. Beliau mengintip malu-malu *sok tau* dari balik tiang. Saya menghampiri beliau dan memastikan, apakah beliau Bu Ros. Kan malu juga kalau salah orang. Akhirnya, HP saya tidak jadi hilang. Alhamdulillah :’)

***

Lalu kenapa tadi telepon sibuk? Soalnya Mae nelponin saya hehehehe.

Lalu, saya terharu banget sih sama kesigapan bapak security dalam membantu orang yang sedang kesulitan. Sampe pulsanya banyak kemakan saya. :’) Juga saya terharu sama kejujuran Bu Ros. Kayanya kalau saya kehilangan HP di tempat lain, udah ga ada harapan HPnya bisa kembali. Aaaaa terharu.

Makasih Bu Ros. Makasih Bapak Security baik hati yang berjumlah 4 orang yang tidak sempat saya tanyakan namanya karena sibuk sendiri. Semoga orang-orang baik hati dan jujur tidak pernah hilang di muka bumi ini. Amin.

*pantesan saya nyante2 aja bikin form etik haha*

***

Ah, indahnya dunia :’)

Semoga Allah balas kebaikan beliau-beliau dengan yang jauh lebih baik lagi.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s