#1 Perjalanan Hati


Tanggal 15 Juli 2012, mata saya baru sayup-sayup jam02.00 pagi. Padahal jam 03.00 pagi udah mesti bangun karena jam04.00 mesti udah berangkat. Alhasil, semua orang yang ada di rumah (mamah, uwak, adik, dll) baru bisa bikin saya bangkit dari kasur jam03.30. Mandi dengan sigap, mata perih, hararectic naik-turun tangga karena linglung, pas turun, ada barang yang ketinggalan, udah di atas lupa mau ngambil apa. Yah, manusia.

Alhamdulillah jam 04.00 lebih semua udah siap. Mang Asep udah jemput, beliau yang akan mengantar kami (saya, mama, papa) ke Jl Burangrang. Sodara-sodara lainnya nganterin juga, mereka nyarter angkot. Pagi itu hectic pisan dan ngerepotin banyak orang. Masih email-emailan sama teh Tami untuk revisi proposal, berpesan ke anak-anak yang akan sementara saya tinggalkan, nitip banyak wejangan ke Fuji (adik saya) terkait lalalili permedinfoan dan perproposalan. Selama perjalanan dari rumah ke Jl Burangrang, saya bawa laptop sambil revisi proposal. Haha nyempit-nyempitin mobil. Untungnya Dafin rela, selama perjalanan dan di kegelapan subuh bantuin saya ngetik, di mobil. Emang baik banget ya semua orang. Semoga Allah balas dengan yang jauh lebih baik lagi. Amin.

Oya, di jalan Nuni nelpon, nanyain udah sampe mana. Saya cuma cengengesan sambil bilang, “Baru berangkat, Nun.”

***

Turun dari mobil, terlihat trombus manusia di wilayah parkiran. Keluarga yang mengantar juga sepertinya. Koper diturunkan dari mobil dan diberi tanda menggunakan pita supaya tidak tertukar. Mama, papa, dan saya setelah itu langsung ke atas. Sudah masuk watu subuh dari tadi. Orang lain udah bubar, udah solat safar dan solat subuh berjamaah, kami baru dateng. Haha yasudahlah langsung aja solat. Nuni udah dateng dan langsung bilang, “Pus, aku mau ngasih tau sesuatu.” Sesuatu itu berkaitan dengan manset bajunya (you know what i mean, nun hahaha).

Jelas, kami 4 orang terakhir yang tersisa. Papa duluan turun. Yang lain udah masuk bis. Setalah mama selesai solat kami bersiap turun. Tiba-tiba…

Mama: Teh, sepatu mama mana?

Saya: Bukannya itu? (nunjuk sendal berhak beberapa cm, tapi ga yakin juga, da asa bukan)

Mama: Bukan, mama pake sepatu pantofel, kan biar jalannya enak. Yang warna item loh.

Saya: Di dalem meureun, kan tadi wudhu.

Mama: Nggak ada.

Akhirnya kami bertiga turun ke bawah dan berencana untuk bertanya ke rombongan, mungkin ada yang salah pake sepatu (tapi beda banget sepatunya, mana ada ketuker).

Semua orang udah naik bis kecuali kami bertiga. Sekali lagi kami berpamitan ke keluarga, salim dulu ke mama papa Nuni dan mba ina. Ibu saya tukeran alas kaki sama uwak saya yang pake sendal jepit. “Masa iya kesana pake sepatu hak tinggi,” kata mama saya. Pak Bisma membantu mama mengumumkan persoalan sepatu yang tertukar ini. Ternyata ada pengantar yang memakai sepatu mama, alhamdulillah sepatu pantofel kembali.

***

Perjalanan dimulai. Sekitar pukul 6 kurang. Bis langsung melaju ke gerbang tol pasteur. Asa degdegan. Haha cupu ya ga pernah ke luar pulau jawa, sekalinya ke luar, langsung ke luar negri juga (alhamdulillah). Selama perjalanan, makan snack dan (apa coba tebak saya dan nuni ngapain) tidur😀 Perjalanan sampai bandara lancar, kita nyampe sekitar jam8. Padahal pesawat take-offnya jam 13.30. Saya sih excited-excited aja liat-liat di bandara. Kaya gini ya bandara…😀 Jam 10 kami sarapan di hokben. Udahnya, Nuni ketemu sama temennya yang lagi magang di bandara.

Menuju jam 12.00 kami semua diminta masuk ke (suatu tempat dimana pengantar ga boleh masuk, apa namanya hayoo?). Dikasih boarding pass, lalu bersiap, detik-detik keberangkatan. Sambil menunggu, kami sholat zuhur-ashar (jama’ qashar) berjamaah. Tidak lama kemudian ada pengumuman sudah waktunya naik pesawat. Fufufu. Tempat duduknya deket jendela :3

Siap-siap mau take-off. Wahai Allah, selamatkan kami sampai tujuan.

(oya ada yang lupa. Saat mau masuk ke ruang tunggu, ada kabar yang cukup mengagetkan. Travel yang saya pilih mengirimkan sekitar 200 orang lebih jamaah. Tapi saat akan pergi, ada 1 (bayangin 1 dari 300an) visa yang tercancel sehari, kebetulan beliau itu serobongan sama saya. Maka saat berangkat, kami kehilangan 2 orang personil, Pak Bisma yang akan mengurus visa dan Hj. Mimih Eka yang visanya bermasalah. Hal-hal kaya gini nih yang bikin deg-degan. Kita ga akan tau apa yang akan terjadi. Hanya bisa pasrah, ikhlas nerima semua yang Allah takdirkan. Ga ada yang pasti, misalnya pasti berangkat. Inilah, kita yang berencana, Allah yang akan menentukan takdirnya. Btw, ke 2 orang tadi besoknya menyusul kami ke Madinah. Alhamdulillah. )

***

Perjalanan sepuluh jam. Mundur 4 jam (maksudnya tujuan ke GMT +3). Selama di perjalanan, duduk, Yakali berdiri. Awannya warna putih dan kaya kapas. Ada yang tipis, ada yang bergulung-gulung (ga tau nama ilmiahnya apa). Ada yang kaya gula kapas, manis kayanya kalo dimakan. Ada yang keliatannya enak banget buat ditidurin. Lama-lama liat ke luar jendela bosen juga. Makin tinggi makin sama aja pemandangannya. Awan. Kirain bisa liat gunung gitu. Asal jangan nabrak aja sih.

Selain liat keluar, saya juga ngepoin semua yang ada di wilayah tempat duduk. Pijit tombol yang ada. Oprek2 majalah, oprek2 kolong kursi (katanya kan di kolong ada pelampung, pengen liat ceritanya, tapi akhirnya mah ga nemu). Kata Nuni sih ini termasuk enak pesawatnya. Kakinya lebih leluasa bergerak.

Makanan hilir mudik berdatangan. Full, kenyang. Alhamdulillah.🙂 Butternya enak, gurih, nyaris kaya keju rasanya #eaaapenting. Tidur cukup. Habis ngapain lagi coba. Ga bisa ngapa-ngapain lagi kan. Bisa tilawah cukup banyak. Dan juga nurutin Nuni, bikin wishes list. Ntar disana ga sempet katanya.

***

Jam tangan saya nunjukin pukul 22.00 tapi langit masih terang. Pesawat kami tujuannya ke Madinah langsung, ga ke Jeddah. Tapi transit dulu di Riyadh. Selama di Riyadh ya diem aja di pesawat, bentar banget soalnya berhentinya. Setelah itu langsung deh lanjutin perjalanan ke Madinah🙂

Buat perbandingan. Kalau ke Jeddah dulu, nanti kita harus ngelanjutin perjalanan sejauh +/- 450 km ke Madinah, pake bis 6jam-an lah. Cukup meleahkan juga. Jadi sebenernya, Alhamdulillah banget naik pesawat yang langsung ke Madinah. Dari bandara hanya sekitar 1 jam menuju hotel. Menghemat banyak waktu dan energi.

Ga kerasa, pesawat udah mau landing lagi. Langit sudah gelap. Penumpang kembali mengencangkan sabuk pengaman. Setelah itu, semua bersiap turun. Beres-beres. Cek barang ada yang ketinggalan ga. Dan akhirnya, mengikuti iring-iringan orang yang keluar pesawat.

Saya menatap keluar pintu. Gelap, sudah malam.

Saya langkahkan kaki keluar.

Saya hirup napas agak dalam.

Hmm… Udara Madinah.

Kotamu, Ya Rasul :’)

(to be continued)

One thought on “#1 Perjalanan Hati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s