Bukan review 99, @alniskarissa gapapa ya? :)


99 Cahaya di Langit Eropa: Perjalanan Menapak Jejak Islam di Eropa99 Cahaya di Langit Eropa: Perjalanan Menapak Jejak Islam di Eropa by Hanum Salsabiela Rais

My rating: 4 of 5 stars

“Kok udah epilog lagi?” – Saya, beberapa saat yang lalu

***

Saya kayanya ga akan ngeriview isi bukunya gimana dan ga akan sebagus Irma dalm beropini. Karena saya yakin, baca sendiri lebih asik🙂 #tetep gapapa ya, nis! hehe

***

Kalo waktu SD, pas waktu istirahat, saya dan teman-teman suka ke perpustakaan. Perpustakaannya bagus loh! Lesehan, berkarpet, dan dindingnya bukan cat biasa, tapi lukisan! Lukisan itu bikinan A Dana. Cozy banget ^^ Suka lomba-lombaan sama temen minjem serial lima sekawan, sapta siaga, buku FLP, apapun deh yang ada di perpus. Terus bangga gitu besoknya udah tamat dan bisa minjem buku yang baru (ketauan pulang sekolah lain belajar, malah baca novel). Terus jamannya baca Harry Potter. Sampe hapal dialog, mantra-mantra, bab, nama orangnya.. haha segitunya.

Waktu SMP, hampir setiap hari ke Gramed merdeka da sekalian pulang atau ke Tri-A. Tidak lain dan tidak bukan untuk baca komik, novel, atau teenlit. Gitu-gitu lah standar SMP bacaannya. Yang paling berkesan ya pas baca Lukisan Hujan, Sitta Karina. Sampe-sampe mamah saya saat ini juga penikmat tulisan Sitta Karina. Berawal dari sini nih.

Di SMA, saya mulai dikenalkan sama bacaan yang lebih berkualitas. Maksudnya, saya tahu buku apa yang emang butuh saya baca dan buku apa yang ingin saya baca. Kadang seringkali, buku yang butuh saya baca ga semenarik buku yang ingin saya baca.

Intinya mah, dari SD sampe sekarang, saya hobi baca buku (syarat dan ketentuan berlaku). Setiap minggu pasti ada list tambahan buku yang harus dibaca. Dan saya semangat banget untuk memperpendek list yang udah saya buat. List buku wajib baca, list buku wajib beli, nabung. Indah banget🙂 Ini sebenernya yang agak hilang akhir-akhir ini. Jadi jarang baca buku. Satu buku masa bacanya satu bulan, plis lah -__-“ Malah ada yang ga tamat-tamat.

Daaaan, semua berubah saat negara api menyerang saya baca postingan Irma tentang buku ini.

Saya udah pernah liat nih bukunya di Gramed. Udah masuk list, tapi bukan yang prioritas. Mau langsung beli, tapi mahal nyaris 70ribu, ga punya duit. Ntar deh di BBC atau Rumah Buku. Ntar-ntar aja deh nabung dulu. Lagian pengen beli Rumah Cokelat juga.

Tapi, semua berubah saat negara api menyerang saya baca postingan Irma tentang buku ini.

Saya jadi ngotot banget pengen baca dan beli juga. Juan nawarin. Katany di FISIP senin ntar dijual dengan harga 55ribu. Cukup menarik. Tapi itu masih hari senin! Saya nyoba jalan lain. Ngajakin Irma, Mirnov, Ai ke ganyang, ke bang Irfan. Ada! Harga? 55ribu. Kata Irma dia belinya 48ribu di rumah buku. *ga mau rugi* Saya akhirnya ke rumah buku dan memang kenyataannya demikian. Sampe 31 Maret nanti, buku-buku terbitan Gramedia dan Elex diskon 30%! Alhamdulillah🙂

Dan terjadilah, saya tenggelam sama kisah-kisahnya. Dalam sehari beres sudah.

Saya emang suka banget sama tipe buku sejarah yang bukan sejarah. Ini perpaduan laporan perjalanan dengan sejarah dengan renungan pribadi sang penulis. Apalagi ini tentang eropa dan Islam. Hmm mantep banget.

Saya baru tau fakta bahwa Croissant itu aslinya dari Wina, Cappucino itu dari Turki, Tulip itu dari Attonia Turki yang dikembangkan oleh Belanda, relief-relief dan bordiran di lukisan-lukisan yang ada di museum itu apa, ya dari buku ini.

Jadi makin pengen keliling eropa kan kan kan. Terus pengen guidenya macem Fatma dan Marion. Juga semakin terbayang. Kalo sering baca TL kang Hafidz, ya inilah wajah eropa sekarang. Dimana sebagian besar penduduknya kalo ga atheis, paling banter ya agnostik, sebagian besar loh ya, bukan semua.
Saya sebenernya ingin bertanya:

1. Kenapa judulnya 99 cahaya? Apa biar menarik atau ada arti khusus?

2. Karena sebenernya ini novel tapi bukan novel juga, apa tempat dan sejarah yang dituliskan disini memang benar sesuai fakta? (berhubung kalo kuliah cuma boleh pake literatur terpercaya). Tapi sebenernya mah, berarti saya yang harus nyari tahu lebih banyak ya.

3. Kok jarang dokumentasi pribadi ya? Padahal banyak kalimat yang menyatakan mas Rangga atau mbak Hanum motret sana-sini. Ternyata terjawab di akhir, hard disk tempat nyimpen datanya jatuh, sodara-sodara!😦 Sayang sekali. Tapi tak apa. Malah bikin imajinasi saya semakin liar dan penasaran pengen nyaksiin sendiri. Terus so sweet kata mas Rangganya yang kira-kira, “Meski sebagian foto tak terselamatkan, tapi kita masih bisa menyelamatkannya dengan menuliskannya.” :3 Ha! Travel writer!

Ada lagi pertanyaan ga penting tapi agak annoying karena selalu menghantui sampe akhir, “Kenapa alignmentnya ga justify aja?”

View all my reviews

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s