Point


Kamis sore sekitar jam 4, saya, Nuri, dan Nanda pergi ke El-Shaddai, venue OM Cimsa tahun ini, dari Nangor. Kalo inget peta bikinan Dimas, saya mikir, gampang lah ya. Deket gitu keliatannya cuma berapa cm. (Yaeyalah) Trus pernah juga jadi panitia daurah yang venuenya sekitaran sana. Bismillah, insyaallah ga kenapa-napa.

Di jalan, tepatnya Buah Batu, kita berhenti dulu. Beli konsumsi untuk pembicara external besok. Berhubung udah maghrib, sekalian aja deh solat. Dilanjut makan, dan adzan isya berkumandang ga lama setelah kita selesai makan. Akhirnya kita mutusin solat dulu baru nerusin perjalanan.

Yah, semua baik-baik aja sampai kita ngelewatin rumah sosis. Saya deg-degan aja takutnya tiba-tiba nyampe Jakarta. Emang lebay. Beberapa kali kita menepi untuk nanya ke orang-orang, dari pada nyasar coba? Sempet sih, nyasar. Terus kaya ga nyampe-nyampe gitu. Mana gelap, jalanan bulak belok, kita bertiga ga ada yang tau letak pastinya dimana, terus nanjak-nanjak (Alhamdulillah berpengalaman ke sekeloa), untungnya ga macet.

Saya ga tau Nuri dan Nanda sedeg-degan apa. Tapi ya ko ini ga nyampe-nyampe. Ya Allah.
Dan pas lampu mobil menerangi tulisan “El Shaddai 59” kaya ga percaya gitu. Ini bukan ya? Perjalanan yang rasanya ga nyampe-nyampe ini pun akhirnya nyampe juga. Jam 9 malem atau 9.30an kali yah nyampenya.

Pulangnya, kita lewat jalan yang kemarin lagi. Ga selama pas pergi. JAUH lebih cepet.

***

Waktu masa-masa saya bukan siswa SMA dan bukan pula mahasiswi, saya dan beberapa teman pergi ke Kiara Payung. Tapi saat itu kita ga tau tujuan pastinya dimana. Belum pernah ada satu pun yang kesana. Seorang akang cuma bilang, “Perjalanan kalian 1 jam lagi. Kalo kalian jalannya cukup cepat.” Itu kita udah ada di gerbang Unpad yang perempatan deket pangkalan Explore, jam1an. Peraturannya, jam 4 nyampe di tempat.

Hmm. Sejam lagi ya. Karena emang barang bawaan berat, yaudah kita agak nyante. Tiba-tiba ada yang ikhwan udah nyusul aja.
Sejam berlalu.
Mana nih? Rrrr ga ada kerumunan orang. Mana mana?
Dua jam.
Eh eh, itu liat deh diatas bukit, ada orang-orang berkerudung. Mungkin itu jalan yang bener. Pas disamperin, taunya anak smp mau pulang. Ya tertipu. Turun lagi.
Hmm udah ashar, belum ada tanda-tanda. Solat ashar dulu deh di satu tempat, entah berapa lama lagi perjalanan. (yang katanya sejam lagi)

Daaaan, ternyata nyampenya jam4 lebih deh pokonya. Terlambat.

Pulangnya saya mikir, ga terlalu jauh ko sebenernya. Harusnya bisa lebih cepet.

***

Saat ga tau tujuan yang pengen kita capai precisely, meski sebenernya deket, kerasa jauuuh banget. Sebaliknya, saat kita tau tempat yang dituju, meski jauh, tapi kerasa dekt, karena bisa ngira-ngira berapa lama lagi waktu yang dibutuhin, bekalnya masih cukup apa ga, dll.. Gimana dengan “hidup” ya?

2 thoughts on “Point

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s