Ayahku (Bukan) Pembohong


Ayahku (Bukan) PembohongAyahku (Bukan) Pembohong by Tere Liye

Selaluuu suka sama tulisan-tulisan bang Tere-Liye.

Waktu itu entah kapan, Nur Afifah, room mate saya di bale tiba2 ngetweet sesuatu tentang buku ini. Yah, intinya sih recommended banget untuk dibaca. Dengan segala hal yang terjadi dari mulai sayanya yang ga sempet hunting sampai di toko buku belum adalah, habislah, bukunya ada tapi duitnya belum ada, dan lain-lain, Alhamdulillah kemaren pas ke Togamas nemu!

Niat awalnya, mau dijadiin kado untuk adik saya yang sekarang kelas 6 sd. Karena belum baca dan takut bukunya ga cocok untuk adik saya, ya udah deh batal dijadiin kado. Kado untuk diri sendiri jadinya.๐Ÿ˜€ Rehat sejenak dari “Menuju Jama’atul Muslimin”. Ga bisa lagi nahan diri kalo udah ada di deket novel.

Dan saya ga menyesal. Banyak banget pelajaran yang bisa saya ambil dari buku ini. Saya tipe orang yang suka nebak-nebak cerita kalo lagi baca. Kalo alur ceritanya ngebosenin tapi saya suka sama ceritanya, biasanya saya suka ngintip halaman2 akhir biar ga penasaran endingnya kaya gimana. Tapi buku ini sukses bikin saya nebak2, bikin kesimpulan sendiri, seneng pas tebakan bener, dan jengjengjeng di akhir ada 1 hal yang sama sekali bikin saya ga nyangka. Semacam surprise besar gituu. Dan, definitely, saya ga bosen sama alurnya. (saya ga ngintip endingnya duluan, tumben. hehe)

Buku ini bercerita tentang Dam dan ayahnya yang senang “mendongeng”. Ada yang nyeritain masa kini, tapi banyak juga flashbacknya. Kalo menurut saya “Tere-Liye” banget deh. Damnya nikah sama Taani (sebenarnya fakta ini ga begitu penting tapi baca deh buku Tere-Liye yang lain, kebanyakan kaya gini. hehe. No offence, lho, ya.) Haha ini saya ceritanya random banget. (soalnya excited!)

Gini deh:

Ceritanya Dam punya dua orang anak, namanya Zas dan Qon. Zas dan Qon suka banget ngedenger kakeknya “mendongeng”. Tapi Dam ga suka anak-anaknya ngedenger “dongeng” ayahnya. Nah, kenapa? Disinilah flashback-flashback itu terjadi sekaligus muncul konflik antara Dam dan ayahnya.

Simple kan ceritanya? Simple banget. Sekaligus ga simple karena menurut saya isinya ber”bobot” banget. Banyak ngingetin tentang kesabaran, kerja keras, birul walidain, sungguh-sungguh, kebersahajaan hidup, dan yang pasti ada sesuatu tentang bersahabat dengan alam.

Very recommended pokoknya!๐Ÿ™‚

View all my reviews

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s