Saya dan Hari Ini


Saya belum ngerjain LI, seharian ini belum makan selain 4 gelas air, sebuah beng-beng, sebuah gery chocolatos, sebutir apel, sebatang wafer, dan sebungkus lidi-lidian (saya orang Indonesia tulen dimana selain nasi itu ibaratnya becandaan doang #ea lebay), baru pulang pembukaan chivalry yang bikin badan kaya mau patah (kaya yang tahu aja gimana rasanya patah, dan emang akibat ga pernah olah raga -___-” ampun, mah!), dan emang lagi nunggu penghuni kamar 15 muncul, mau minta nasi. hehe

Tapii, can’t help banget pengen nulis🙂 Hari ini subhanallah saya sukaaa banget.

Sesuatu yang diawali dengan hal baik, insyaallah berdampak baik kesananya. Saya percaya. Tapi bukan berarti kalo awalnya jelek, kesananya jelek. Yang ini, saya lebih suka bilang, effort untuk memperbaikinyalah yang dibutuhkan, lebih besar tentu ya. Karena kitalah yang memegang kendali atas hidup dan perasaan yang kita miliki. Insyaallah.

Diawali dengan Alhamdulillah :)) dilanjutkan rapat jam 6am. Harusnya saya dateng jam6, tapi malah muncul jam7.30 dan rapat mulai jam 7.45an. Selesai jam8, langsung meluncur ke A11 untuk ngambil visus dan mulai mendistribusikannya ke 4 angkatan (ke ruang tutor) sama temen2 lainnya. Hyaa, beban sebulan bagai hanya ilusi semata #apaa.

Next: turorial🙂 Kasus Baru! Dan saya sama temen-temen A4 seneng banget karena yang muncul adalah dokter Yenti. Tutor favorit kami.🙂 (kan desas-desusnya setelah UTS ganti tutor #gamauu)

Kenapa favorit? Banyak faktor. Bagi saya, dokter Yenti itu bukan sekedar tutor akademik, tapi juga tutor kehidupan. Subhanallah kalo denger cerita beliau itu bikin merinding dan bikin maluuu banget. Duh, saya yang sehat gini kok banyak ngeluh ya? Banyak nyerahnya. Banyak mundurnya. Padahal kalo soal umur, yang sakit belum tentu mendahului yang sehat. Semuanya ga tau, kan?
Saya suka banget kalo beliau udah ngasih nasehat-nasehat. Mungkin ada yang agak pedes, tapi saya tau beliau itu tulus.
Beliau sering mengungkapkan, bahwa sungguh, setiap hari yang beliau jalani itu berkah dari Allah. Tiap pagi bangun dan menyadari, “Hei, saya masih dikasih kesempatan hidup, nih, sama Allah. Mau ngapain ya?”
Begitu juga dengan hidup kalian! Malu ga sih, kalo banyak ngeluh dan beramal ga optimal?
Banyak banyak banyak banget yang beliau sampaikan ini. Sungguh ini lebih berharga dari ilmu apapun karena ga ada di textbook. Iya toh? Dokter Yenti sukses bikin A4 terharu. Ga sedikit yang sampe nangis (kasih tau ga yaaa? hehe)

Terus, kata-kata beliau yang saya suka, ” Sejak sakit, kadang saya jadi suka lebay dalam menanggapi kehidupan. Misalnya ketemu Soleh. Eh, masih bisa ketemu Soleh ya. Masih bisa ketemu Dhita ya. Makanya saya pengen ngasih sesuatu untuk kalian kalo misalnya ketemu. Mumpung masih ada umur. Semoga apa yang saya sampaikan ada yang nempel di otak dan bermanfaat.”

Bagi saya itu bukan lebay. Memang sudah seharusnya kita menjadi manusia yang bermanfaat kan? TT Sayang banget sama dokter Yenti. Sebegitu percayanya beliau sama anak-anak bawang macem A4 ini. Bikin sedih lah tadi pas tutor.

Inilah pendidikan. Pendidikan Dokter kan judulnya? Ga melulu mengenai akademik. Ga melulu mengenai nilai ujian.

Oia jadi inget, dokter Yenti juga pernah bilang, “Kalian kalo belajar hayati, nih yang bikin kasus udah cantik banget data-datanya. Berurutan. Harusnya kalian itu mikir. Emangnya kalian mau jadi dokter lulusan MDE, dokter lulusan SOCA?” Iya banget… Astaghfirullah.

Makasih banget, dok🙂 udah mau banyak banyak sharing sama kami, A4. Love you :*

Setelah tutor, langsung meluncur ke A6 untuk sholat. Ketemu dr Yuni (akhirnya saya tahu dr Yuni yang mana hehe) untuk ACC LPJ Breking the Silence. Lalu Lab Act tentang Pregnancy Test. Kocaaak seru! Dilanjut pembukaan chivalry. hmm saya merasa penuh dan bahagia banget. Alhamdulillah ya Rabb. Saya pengen deh kepekaan hari ini terus berlanjut. Karena saya percaya, bahwa setiap hari itu pasti ada hikmahnya. Pasti. Tinggal diri nih, mau atau kagak?

Alhamdulillah🙂

Untuk perfecten, selamat tanding🙂 apapun hasilnya semoga barokah. Saya bakal selamanya sayang kalian semua kok, perfecten, karena Allah.

Sekarang saya mau isya lalu ke kamar elsa lalu makan lau ngerjain LI. Yippie! Mudahkan ya Allah🙂

Satu lagi pesan dr Yenti (sebenernya masih banyak), “Dulu saya bertanya-tanya, kenapa harus saya yang dikasih sakit ini. Untuk apa saya hidup? Sekarang mah saya tahu jawabannya, Lan (temen setutor saya namanya Elan) saya hidup, untuk yang Maha Hidup.”

Iya dok, hidup untuk yang Maha Hidup :’)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s