Cina, India, dan AFTA


“Ya, mosi yang temen-temen dapet di FGD ini adalah tentang AFTA.”
JEDER!

Itu, kata Teh Ifah —meskipun mungkin redaksinya ga persis sama, intinya sih kaya gitu— kepada kami, kelompok lima yang hanya hadir empat orang dari enam, hari Ahad, 27 September 2009 sekitar pukul 11.30 kurang beberapa menit di depan perpustakaan Fakultas Hukum Unpad. Suasananya enak banget. Cerah, sangat cerah cenderung panas, tapi karena banyak pohon dan teduh, jadi ga begitu kerasa panasnya. Adem banget. Tapi, AFTA??? Tolong!

Sekadar informasi, seumur hidup saya, cerita yang pernah saya denger tentang AFTA adalah dari Teh Moi pas lagi coaching semasa saya SMA dulu. Itu juga ga detail. Cuma inget bagian,

“…Apalagi sekarang ini, udah deket banget sama AFTA. Dokter-dokter dari India itu ga minta gaji yang tinggi-tinggi, biasa-biasa aja, standar, hanya minta tempat aja. Nah, yang jadi masalah, nanti dokter-dokter kita praktek dimana kalo tempatnya pada diambil sama dokter dari luar? Apalagi nanti tuh pake rasio gitu. Dalam satu wilayah, hanya boleh ada maksimal 100 dokter, tapi 100 dokter ini bias dokter dari mana aja. Jadi persaingannya juga semakin ketat.
“Trus gimana dong, Teh? Nanti aku gimana? 2010 kan bentar lagi?” tetep, obsesi jadi dokter. *haha. Curcol.
“Makanya, kita harus terus ningkatin kualitas. Bahasa Inggris penting banget. Ada satu hal lagi, kita juga jangan lupa, bukan cuma mereka yang bebas praktek disini, kita juga bisa praktek disana…”

And so on, and so on. Kayanya percakapannya ga persis kaya gini, udah lupa-lupa juga soalnya. Yang tadi tuh cuma ingatan-ingatan sepintas dari obrolan kami. Yang anehnya, ga bikin aku nyari tahu lebih banyak tentang AFTA. Hanya menerima sebatas itu. Penasaran sih, tapi, ya udah. Terhenti sampe disitu. Ga berusaha nyari sebanyak-banyaknya. Bahkan kepanjangan AFTA tuh baru aku tahu kemudian.

OK OK. Mungkin ada yang penasaran. Naon ujug-ujug ngomongkeun AFTA? AFTA mah nu perdagangan bebas tea lain? Naha nyambung ka dokter?

Flashback dulu bentar. Jadi FGD ini merupakan rangkaian dari alurnya PKPM (Pelatihan Kepemimpinan dan Profesionalisme Mahasiswa). Kalo pas SMA, PKPM ini sejenis LKS. Tanggal 10 September kemarin adalah hari terakhir ngumpulin formulir pendaftaran. Lalu pada tanggal 23 September saya dapet SMS dari Teh Saga yang isinya,

Ca-PKPM 09
Selamat kamu lolos seleksi tahap pertama PKPM 2009, tuk selanjutnya kami tunggu di FGD!!!!
Minggu, 2709’09 j 10-14.30nwib di Tmn PAAP, tuk pembagian group nmosi dpt dilihat di group fb: KELUARGA MATAHARI ato search annisa nugraha dan buka notesny
Harap dtg memakai kemeja n bersepatu.

Ga langsung buka notesnya kalo ga salah, padahal FGD aja ga tau apaan. Sehari kemudian, saya baca notes itu. Ternyata FGD adalah singkatan dari Forum Group Discussion. Ada 5 mosi,
1. Pencetakan uang Rp 2000,- oleh negara dilakukan untuk menanggulangi inflasi di Indonesia.
2. Perdangangan bebas AFTA India/Cina 2010 adalah salah satu bentuk monopoli negara maju terhadap negara berkembang.
3. Kemiskinan identik dengan kebodohan dan kemiskinan identik dengan lingkungan kumuh yang sakit-sakitan.
4. Konsentrasi terhadap akademis dan organisasi di dalam diri mahasiswa tidak mungkin dapat berjalan sinergis.
5. Perda larangan pemberian sedekah haruslah mendapat dukung karena didasari tujuan untuk mencegah bertambahnya pengemis dan peminta-minta.

Jeng jeng! Yang paling ga kebayang, yang pasti tentang inflasi dan AFTA. Akhirnya saya googling. Tapi tetep aja belum merasuk ke jiwa. Jadi ngertinya tuh cuma “ngerti, trus kenapa?”, belum ngerti sampe paham banget merasuk jiwa dan bias ngejelasin ke orang lain dengan sangat expert. Pas hari Ahad, datanglah saya dengan modal seadanya. Bertumpu sama satu artikel yang saya temukan setelah googling, tapi isinya lumayan oke, dibandingin artikel lainnya.
Kucluk kucluk. Ketemu Inna, Rahma, dan Sasa. Ngobrol dulu di saung. Pas udah jam11, langsung ke tempat yang dituju. Nunggu bentar sambil ngobrol-ngobrol bareng yang lain. Mulainya ngaret. Jam 11.30 kurang. Lalu, terjadilah.

“Ya, mosi yang temen-temen dapet di FGD ini adalah tentang AFTA.”
JEDER!

Emang, biasanya kalo ga pengen banget sesuatu, pasti dapetnya yang ga pengen banget itu. Serasa flashback ke ujian praktek Biologi. GA MAU BANGET JAMUR. Pas dikocok, jadilah dapet yang jamur. Okey banget. Ya. Cukup. Kembali ke topic.

Setelah tau dapet AFTA, ya udah, mau gimana lagi, berpikiran positif aja. Aku kan ga mau AFTA karena ga tau dan ga ngerti banget tentang AFTA, jadi emang Allah menakdirkan ini terjadi biar pengetahuan aku bertambah. Amin. *Padahal sebenernya deg-degan banget.

Lalu kami, kelompok 5, dikasih sebuah artikel tentang AFTA, biar agak kebayang-bayang dikit. Ini dia kertasnya. SUPER JENG JENG. Sama banget sama artikel yang aku baca di rumah. Inget banget soalnya judulnya tuh bla-bla-lonceng-kematian-?, mana mungkin lupa? Jadi intinya, saat aku duduk di sana, posisi aku 0 besar. Kebayang ga? Sesuatu yang aku anggapmodal, tiba-tiba semuanya tahu tentang yang aku tau dan aku ga tau apa-apa lagi selain itu. Astaghfirullah. AAAAA. Tenang. Saya berdoa dalam hati dan meluruskan niat lagi. Bismillah. Yah, saya mah niatin aja ini teh untuk ibadah dan minimal setelah 1 jam di sini, pengetahuan aku nambah, jadi ga nyia-nyiain waktu.

Suka banget pas Teh Nurul bilang, “Yang penting tuh bukan obrolan kita disini sekarang, tapi, apa yang kita lakuin setelah ini, setelah forum ini berakhir.” Iya baget! Jadi semangat buat nyari-nyari info deh! Cihuy banget.

Tau ga, sampe ngomongin manufaktur-manufaktur apalah itu ga ngerti. BLANK. Sedih. Aku bahkan ga tau gimana keadaan yang sebenernya tentang perusahaan-perusahaan manufaktur di Indonesia. Mau apa? Pengen nangis.

Di akhir FGD, kita tuh nyimpulin kalo kita optimis menghadapi AFTA. Ada beberapa hal yang aku suka banget. Pertama, waktu Teh Nurul bilang, “Inget, AFTA ini, bukan cuma Cina dan India yang bias ke sini, kita juga bias ke sana.” TING banget pas Teh Nurul bilang gitu. Soalnya, dari awal, kami emang lebih fokus ke keadaan di Indonesianya sendiri. Gimana kita bias struggle di dalem. Pas Teh Nurul bilang gitu, jadi serasa diingetin. Nah, yang selanjutnya, Inna nanggepin kata-kata Teh Nurul tadi, jadi berdasarkan info dari sepupunya yang pernah ke India dan Cina, ternyata, banyak loh, produk-produk Indonesia di sana. Baru tahu aku. Apa lagi ya? Banyak da.

Terus, aku baru denger kata “assembling” dari Alys. Parah parah. Kemana aja? Dasar autis, asyik dengan dunianya sendiri. Kaciri ga bisaeun bahasa Inggris.

Selesai FGD, langsung lah berkobar pisan pengen tau tentang AFTA dan kondisi, posisis real Indonesia ini gimana. Aku kan udah bilang optimis sama AFTA ini. Tapi sama aja bohong kalo optimis tanpa tau apa yang sebenernya terjadi dan kalo ga tau apa yang sebenernya terjadi juga mau bertindak apa? SEMANGKA! (SEMANGAT KAWAN!) Kobaran semangat ini nih, yang pengen aku ciptain. Kerasa hidup. Alhamdulillah banget bisa lolos seleksi tahap awal, semoga bisa sampe akhir. Konsekuensinya, aku ga boleh nyia-nyiain kesempatan, karena ga semua orang seberuntung aku, bisa ada di sini. Ta’aruf sam AFTA dan inflasi dulu ah!😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s