Flashback


Bismillah

Tadi pagi, aku ngobrol sama Hapsari. Terus, pokonya lama-lama nyambung ke cerita masa silam (asa geus kolot. Haha!). Oia inget! Aku nanya-nanya ke Hap, kakak-kakaknya pada SMP dan SMA dimana. Ternyata jawabannya macem-macem. Apalagi SMPnya, beda-beda semua. Tiba-tiba, Hap ngomong ke aku, “Pus, perjuangan aku SMA 3 teh berat lah. Ga kaya kalian (menurut penafsiran aku, kalian itu adalah anak SMP 5, SMP 2, syalala.)”

“Ih, aku juga tahu, Hap, ga seperti yang kamu kira. Kamu tahu ga? Sebenernya aku udah terlempar dari SMA 3. Pokonya gitu lah.”

“Ih, aku juga, Pus!”

“Jangan-jangan kamu KBK? Jadi nilainya dinaikkin?”

“Iya, iya!”

“Aku juga!”

“Ih, kita senasib!” kata aku sama Hap sambil heboh-heboh gitu.

Terus, kita berdua nyimpulin, kalo emang udah rezeki mah, pasti ada jalan lah. Pasti. Kekuasaan Allah atas kita semua teh emang bener-bener mutlak. Kaya kejadian pas aku mau masuk SMA 3 ini (dan ga kerasa banget sekarang udah mau lulus. Subhanallah. Alhamdulillah.), ga nyangka banget ternyata bisa masuk SMA 3. Padahal kayanya teh udah ga mungkin, nama aku udah terlempar. Tapi, subhanallah, karena kekuasaan Allah sematalah ternyata aku bisa namatin masa-masa SMA aku di SMA 3. Jadi pengen nangis.

Obrolan tadi pagi sambil sarapan sama Hap bener-bener ngingetin dan juga nguatin aku. Momentnya sama banget kaya sekarang. Apalagi sekarang mah lebih gimanaaa, gitu. Pengen FK Unpad 09. Pengen banget. Sebelum aku mutusin pengen masuk SMA 3, aku udah mutusin, aku pengen kuliah di FK Unpad. Tapi, sekarang, asa lebih lega. Merasa lapang.

Pus, serahin aja semuanya ke Allah! Kamu cuma perlu melakukan yang terbaik. Amalan terbaik, usaha terbaik, doa terbaik. Hasilnya, biarkan Allah yang memutuskan.

Sering banget denger hal kaya gitu. Sering. Sering aku omongin. Tapi, sekarang tuh, bener-bener meresap ke jiwa kerasanya. Serahin semuanya ke Allah! Kalo emang rezeki kamu, pasti ntar dapet juga. 🙂

One thought on “Flashback

  1. Ass, de..

    Setuju banget, pusfa..
    Kalo memang udah ditakdirkan, pasti terjadi..
    memang benar, yang harus kita lakukan sekarang adalah ikhtiar terbaik dan doa terbaik..

    Teteh juga punya kejadian dramatis waktu mau masuk SMA dan kuliah.. nanti kapan2 teteh ceritain ^^

    Semangat ya, de..
    Apa pun hasilnya nanti, selalu yakin bahwa itulah yang terbaik bagi kita, menurut Allah..🙂

    Wass..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s